MAKALAH PROBLEM FILSAFAT ILMU

 

PROBLEM FILSAFAT ILMU

BAB I
PENDAHULUAN
1.1           Latar Belakang
Filsafat ilmu merupakan bagian dari epistemologi (filsafat ilmu pengetahuan) yang secara spesifik mengkaji hakikat ilmu(Suriasumantri.2003:33). Filsafat ilmu ini sangat penting untuk dipelajari karena dengan begitu kita akan dapat mempelajari ilmu tersebut  secara lebih mendasar.  Dalam filsafat ilmu nantinya akan dikenal beberapa pertanyaan mendasar yang digunakan untuk mengkaji berbagai ilmu pengetahuan. Dengan demikian seseorang akan mampu mengenali ciri-ciri ilmu yang ia pelajari dan mampu memanfaatkannya secara maksimal.

Dalam perjalanan mempelajari suatu ilmu, termasuk filsafat ilmu akan ada masalah-masalah tertentu yang nantinya akan dibahas . Masalah-masalah yang muncul dalam filsafat ilmu telah dibahas oleh beberapa tokoh, diantaranya; (1) A. Cornelius Benjamin, (2) Michael Bery, (3) B. Van Fraassen dan H. Margenau, (4) David Hull, (5) David Victor Lezen, (6) J.J.C. Smart, (7) Joseph Sneed, (8) Fredric Suppe, (9) D. W Theobald, (10) W. H. Walsh, (11) Walter Weimer, (12) Philip Wiener.
Dengan demikian pembahasan mengenai problem–problem dalam filsafat ilmu  ini akan membantu kita dalam memahami problem dalam filsafat ilmu yang akan kita pelajari. Serta akan menunjukan wawasan tentang problem-problem filsafat ilmu itu sendiri.
1.2            Batasan Masalah
Pada makalah ini masalah dibatasi pada pembahasan tentang problem-problem filsafat  ilmu menurut beberapa ahli tersebut di bawah.
1.3            Rumusan Masalah
Bertitik tolak pada subbab sebelumnya, dapat dirumuskan masalah sebagai berikut.
1.             Bagaimana problem filsafat ilmu menurut  A. Cornelius Benjamin?
2.             Bagaimana problem filsafat ilmu menurut  Michael Bery?
3.             Bagaimana problem filsafat ilmu menurut  B. Van Fraassen dan H. Margenau?
4.             Bagaimana problem filsafat ilmu menurut  David Hull?
5.             Bagaimana problem filsafat ilmu menurut David Victor Lezen?
6.             Bagaimana problem filsafat ilmu menurut J.J.C. Smart?
7.             Bagaimana problem filsafat ilmu menurut  Joseph Sneed?
8.             Bagaimana problem filsafat ilmu menurut  Fredric Suppe?
9.             Bagaimana problem filsafat ilmu menurut  D.W Theobald?
10.         Bagaimana problem filsafat ilmu menurut  W.H Walsh?
11.         Bagaimana problem filsafat ilmu menurut  Walter Weimer?
12.         Bagaimana problem filsafat ilmu menurut Philip Wiener?
1.4            Tujuan
Adapun tujuan dari penulisan makalah ini adalah sebagai berikut.
1.             Menjelaskan problem filsafat menurut  A. Cornelius Benjamin
2.             Menjelaskan problem filsafat menurut  Michael Bery
3.             Menjelaskan problem filsafat menurut  B. Van Fraassen dan H. Margenau
4.             Menjelaskan problem filsafat menurut  David Hull
5.             Menjelaskan problem filsafat menurut  David Victor Lezen
6.             Menjelaskan problem filsafat menurut  J.J.C. Smart
7.             Menjelaskan problem filsafat menurut  Joseph Sneed
8.             Menjelaskan problem filsafat menurut  Fredric Suppe
9.              Menjelaskan problem filsafat menurut  D. W Theobald
10.         Menjelaskan problem filsafat menurut  W. H. Walsh
11.         Menjelaskan problem filsafat menurut  Walter Weimer
12.         Menjelaskan problem filsafat menurut  Philip Wiener
1.5     Manfaat
            Manfaat yang didapat dari penulisan makalah ini adalah sebagai berikut.
13.         Penulis lebih memahami problem-problem yang terdapat dalam filsafat ilmu.
14.         Pembaca lebih memahami problem-problem yang terdapat dalam filsafat ilmu.
      
BAB II
  PEMBAHASAN
2.1     Problem Menurut A. Cornelius Benjamin
Benjamin menggolongkan permasalahn filsafat ilmu menjadi tiga hal, yaitu:
a.       The first includes all problrms related directly or indirectly to a consideration of the method of science.
(bidang pertama meliputi semua persoalan yang bertalian secara langsung atau tak langsung dengan suatu pertimbangan mengenanai metode ilmu.)
Menurut Benjamin kalau pebedaan antara  ilmu-ilmu rasional (matematika , mekanika rasional ) dengan ilmu-ilmu empiris ( fisika , kimia , biologi , psikologi , sosiologi ) adalah betul  , maka sekurang-kurangnya terdapat  dua metode ilmu . salah satu tugas filsafat ilmu adalah memeriksa secara kritis dwipembagian itu dan menetapkan makna yang tepat bagi berlakunya perbedaan tersebut .
b.      Problem in the second area of the philosophy of sciences are somewhat less well defined than problems of method . in a sense ,  many of these are also problems of methods. But the reference is more directly to subject – matter  than to procedure , so that they involve what are commonly called metaphysical considerations in a way in which the former do not . they have to do with the analysis of the basic concept and presuppositions of the sciences .
( persoalan – persoalan dalam bidang kedua dari filsafat ilmu agak kurang terumuskan baik daripada problem-probelm tentang  metode . dalam suatu makna , banyak darinyamerupakan pula persoalan-persoalan metode . tetapi penunjukannya secara langsung lebih kepada pokok soal daripada kepada prosedur sehingga p-ersoalan-persoalan itu menyangkut apa yang biasanya di sebut pertimbangan-pertimbangan metafisi dalam suatu cara yang bidang terdahulu tidak menyangkutnya . ini bertalian dengan analisis terhadap konsep-konsep dasar dan praanggapan-praangaapan dari ilmu-ilmu  .)
Benjamin memberikan contoh konsep-konsep seperti kekuatan materi , bilangan , urutan , kuantitas , waktu , infinitas , pengungkit sempurna  , geraak tanpa gesekan , manusia ekonomi dan negara ideal . dalam hal ini problemnya ialah menunjukan secara cermat apa yang di maksud secara empiris oleh setiap konsep , apa artinya sebagai suatu konsep yang berlaku dalam ilmu , dan melalui langkah-langkah operasi apa artinya yang belakangan dapat di turunkan atau diuji oleh yang terdahulu .
c.       The third area of the philosophy of the sciences consist , as was indicated above , of a miscellaneous group of probloems , which are not susceptible of any systematic classification .they may all be roughly described as concerned with the implications which science has , either in its contents or in its method , for the other aspect of our lives .
( bidang ketiga dari filsafat ilmu , sebagaimana telah di tunjukkan di atas , terdiri fdari aneka ragam kelompok persoalan yang tak mudah terpengaruh oleh sesuatu penggolongan sistematis . kesemua itu dapat secara kasar dilukiskan sebagai bersangkut paut dengan implikasi-implikasi yang di punyai ilmu dalam isi maupun metodenya bagi aspek-aspek lain dari kehidupan kita . )
Benjamin memerinci aneka ragam problem itu dalam tiga bagian : pertama persoalan yang mengenai hubungan-hubungtan teoritis antara ilmu yang satu dengan yang lain dan antara ilmu-ilmu dengtan usaha-usaha manusia yang lain untuk memahami , menilai dan mengendalikan dunia ; kedua persoalan yang bersangkut paut dengan implikasi-implikasi teoritis dari kebenaran-kebenaran tertentu dalam ilmu sejauh ini mengubah pertimbangan-pertimbangan kita dari bidang-bidang lain dari pengalaman-pengalaman kita ; ketiga persoalan yang bertalian dengan efek-efek praktis , yakni efek-efek dari penemuan-penemuan ilmiah terhadap misalnya bentuk pemerintahan , cara hidup ,kesehatan dan rasa senang .
2.2     Problem Menurut Michael Berry
a.  Bagaimanakah kuantitas dan rumusan dalam teori-teori ilmiah   (misalnya suatu’ciri’ dalam genetika atau momentum dalam mekanika Newton) bertalian dengan peristiwa-peristiwa dalam dunia alamiah di uar pikiran kita?
Menurut kami kuantitas dan rumusan teori ilmiah dapat berkaitan dengan peristiwa alamiah di luar pikiran kita, sebab filsafat memberikan kepuasan kepada keinginan manusia akan pengetahuan yang tersusun dengan tertib, akan kebenarannya. Dan pegetahuan itu awalnya ditemukan di luar akal dan pikiran kita, lalu dengan seiring berjalannya waktu, rancangan itu dapat kita buktikan dengan akal pikiran kita sesuai dengan fakta fakta yang ada. Tinggal kita yang menafsirkan ke dalam hal positif atau negatifnya.
b. Bagaimanakah dapat dikatakan bahwa teori atau dalil ilmiah adalah ‘benar’ berdasarkan induksi dari sejumlah percobaan yang terbatas?
Kebenaran dalam arti yang sedalam-dalamnya dan seluas-luasnya, itulah tujuan tertinggi dan satu-satunya, bagi manusia, berfilsafat itu berarti mengatur hidupnya seinsaf-insafnya, senetral-netralnya dengan perasaan tanggung jawab, yakni tanggung jawab terhadap dasar hidup yang sedalam-dalamnya, baik Tuhan, alam ataupun kebenaran. Kita dapat mengamati juga dengan akal pikiran kita bahwa analisa atau rancangan teori tersebut masuk akal atau tidak. Jika dalam teori bisa di terima dengan akal, maka teori tersebut dapat kita nyatakan benar dengan pengetahuan.
2.3     Problem menurut B. Van Fraassen dan H. Margenau
Menurut kedua ahli ini problem-problem utama dalam filsafat ilmu setelah tahun-tahun 60-an ialah:
a.       Metodologi
Hal-hal menonjol yang banyak diperbincangkan ialah mengenai sifat dasar dari penjelasan ilmiah (scientific explanation), logika penemuan (logic of discovery), teori probabilitas (probability theory), dan teori pengukuran (theory of measurement).
b.      Landasan ilmu-ilmu
Ilmu-ilmu empiris hendaknya melakukan penelitian-penelitian mengenai landasannya dan mencapai sukses seperti halnya landasan matematik
c.       Ontologi
Persoalan utama yang diperbincangkan ialah menyangkut konsep-konsep substansi, proses, waktu, ruang, kausalitas, berhubungan budi dan materi, serta status dari etitas-etitas teoritis.
Menurut filsuf ini tiga hal mendasar yang menjadi problem utama dalam filsafat  ilmu adalah metodologi, landasan ilmu, dan ontologi. Metodologi sendiri akan menjelaskan tentang berbagai teori yang difungsikan untuk memberi arahan pada proses penelitian. Untuk landasan ilmu sendiri lebih mendasarkan pada pentingnya pengujian landasan  ilmu yang akan dipakai sebagai acuan dalam berbagai penelitian. Untuk bagian ontology, beliau mementingkan membahas  mengenai konsep, substansi, proses, waktu, ruang, kausalitas, budi dan materi, serta status dari etitas teoritis.    
2.4     Problem menurut David Hull
Filsuf biologi ini mengemukakan persoalan yang berikut:
      “The overriding question that pervades these latter volumes (The Foundations of Philosophy Series) is whether the traditional divisions of the empirical sciences into separate disciplines like geology, astronomy, and sociology reflect only differences in subject matter or result from basic differences in methodology. In short, is there a single philosophy of science, that is equally applicable to all areas of natural science, or are there several philosophies of science, each appropriate in its own domain?”
(Persoalan menyampingkan yang meliputi jilid-jilid belakangan ini (seri Foundation of Philosophy) ialah apakah pembagian tradisional dari ilmu-ilmu empiris dalam cabang-cabang pengetahuan yang terpisah seperti geologi, astronomi, dan sosiologi mencerminkan semata-mata perbedaan dalam pokok soal ataukah hasil dari yang berlaku merata pada semua  perbedaan pokok dalam metodologi. Secara singkat, adakah suatu filsafat ilmu tunggal yang berlaku merata pada semua bidang ilmu kealaman, atau adakah beberapa filsafat ilmu yang masing-masing cocok dalam ruang lingkupnya sendiri?.
2.5     Problem Menurut Victor Lenzen
Filsuf ini mengajukan dua problem:
a.       Struktur ilmu, yaitu metode dan bentuk pengetahuan ilmiah.
b.      Pentingnya ilmu bagi praktek dan pengetahuan tentang realitas.
Menurut Victor Lezen dua problem yang penting dibahas dalam filsafat ilmu adalah struktur ilmu dan kegunaan ilmu dalam praktek dan pengetahuan. Mengetahui struktur suatu ilmu akan mempermudah kita dalam memahaminya, selain itu jika kita mengetahui strukturnya kita akan tahu kemana arah perkembangan ilmu ini. Selanjutnya adalah ilmu dalam praktek dan pengetahuan. Dalam melaksanakan praktek segala sesuatunya harus didasarkan pada ilmu, tanpa ilmu hal yang kita praktekan kemungkinan tidak akan berhasil karena tidak sesuai dengan prosedur yang ada.
2.6      Dari J. J. C. Smart
Filsuf ini mengumpamakan kalau seorang awam bukan filsuf membuka-buka beberapa nomor dari majalah Amerika Serikat berjudul Philosophy of Science dan majalah Inggris The British Journal of the Philosophy of Science, maka akan dijumpainya dua jenis persoalan:
a.                   Pertanyaan-pertanyaan tentang ilmu, misalnya pola-pola perbincangan ilmiah, langkah-langkah pengujian teori ilmiah, sifat dasar dari dalil dan teori, dan cara-cara merumuskan konsep ilmiah.
b.                  Perbincangan filsafati yang mempergunakan ilmu, misalnya bahwa hasil-hasil penyelidikan ilmiah akan menolong para filsuf menjawab pertanyaan-pertanyaan tentang manusia dan alam semesta.
Menurut J. J. C. Smart perbincangan dalam problem filsafat ilmu ditekankan pada dua. Hal pertama yaitu pertanyaan tentang ilmu yang kemudian akan membantu dalam merumuskan konsep-konsep ilmiah. Dengan merumuskan sebuah konsep ilmiah mak suatu teori yang menjadi salah satu dasar suatu ilmu akan teruji kebenaranya. Hal kedua adalah perbincanagn filsafati yang mempergunakan ilmu akan membantu para filsuf menjawab pertanyaan tentang semesta dan manusia. Mengapa demikian? Menurut kami perbincangan filsfati yang dimaksudkan disini adalah suatu penyelidikan atau penelitian, sehingga hasil dari perbincanag yang dilakukan tersebut berupa sebuah hasil penyelidikan yang teruji untuk dapat menjawab mengenai pertanyaan-pertanyaan tentang semesta dan manusia.
                    
2.7    Problem Menurut Joseph Sneed
Menurut pendapat filsuf ini, pembedaan dalam jenis problem-problem filsafat ilmu khusus (misalnya, variable tersembunyi, determinisme dalam mekanika quantum) dan jenis problem-problem filsafat ilmu seumumnya(misalnya cirri-ciri teori ilmiah) yang telah umum diterima adalah menyesatkan. Hal itu dinyatakan demikian:
           “ I suggest that this ‘duality’ an ong problems in the philosophy of science is misleading. I maintain that philosophical problem about the nature of science-in-general are not, in any fundamental way, different from philosophical problems related only to particular sciences. In particular, there is no special sense in which the philosophy of particular sciences is not”
Saya menyarankan bahwa dualitas diantara problem-problem filsafat ilmu ini adalah `menyesatkan. Saya berpendapat bahwa problem-problem filsafat tentang sifat dasar ilmu seumumnya tidaklah, dalam suatu cara yang mendasar, berbeda dengan problem-problem filsafati yang bertalian semata-mata dengan ilmu-ilmu khusus. Secara khusus, tidaklah ada makna khusus bahwa filsafat ilmu seumumnya merupakan suatu usaha normatif, sedang filsafat ilmu-ilmu khusus tidak).
2.8      Problem Menurut Frederick Suppe
Menurut filsuf ini, problem yang paling pokok atau penting dalam filsafat ilmu ialah sifat dasar atau struktur teori ilmiah ( the nature or structure of scientific theories). Alasannya ialah karena teori merupakan roda dari pengetahuan ilmiah dan terlibat dalam hampir semua segi usaha ilmiah. Tanpa teori, tidak akan ada problem-problem mengenai entitas teoritis, istilah teoritis, pembuktian kebenaran, dan kepentingan kognitif. Tanpa teori yang perlu diuji atau diterapkan, rancangan percobaan tidak ada artinya. Oleh karena itu, hanyalah agak sedikit melebih-lebihkan bilamana dinyatakan bahwa filsafat ilmu adalah suatu analisis mengenai teori dan peranannya dalam usaha ilmiah.
Dijelaskan bahwa Frederick Suppe sangat mementingkan struktur teori ilmiah. Menurut beliau teori ilmiah adalah sebuah dasar dari ilmu, tanpa adanya teori tidak diperlukan lagi percobaan untuk membuktikan kebenaran suatu teori. Jadi pada dasarnya teori merupakan hal dasar dalam sebuah ilmu pengetahuan.
2.9     Problem Menurut D. W. Theobald
       Menurut filsuf ini , dalam filsafat ilmu terdapat dua kategori problem, yaitu :
a.       Problem-problem metodologis yang menyangkut struktur pernyataan ilmiah dan hubungan-hubungan diantara mereka ( the structure of scientific statemens and the relations between them) . misalnya analisis probabilitas , peranan kesederhanaan dalam ilmu  , realitas dari entitasteoretis , dalil ilmiah , sifat dasar penjelasan ,dan hubungan antara penjelasan dan peramalan .
b.      Problem-problem tentang ilmu yang menyelidiki artidan implikasi dari konsep-konsep yang di pakai para ilmuwan .misalnya kausalitas , waktu , ruang dan alam semesta .
2.10   Problem Menurut W. H. Walsh
Filsuf sejarah ini menyatakan bahwa filsafat ilmu mencakup sekelompok problem yang timbul dari metode dan praanggapan dari ilmu serta sifat dasar dan persyaratan dari pengetahuan ilmiah .
2.11   Problem Menurut Walter Weimer
            Ahli ini mengemukakan empat problem yang berikut :
a.       The quest for a theory of rational inference ( pencarian terhadap suatu teori penyimpulan rasional ) ini berkisar pada penyimpulan induktif , sifat dasarnya dan pembenaranya .
b.      The theory and criteria of scientific growth or progress  ( teori dan ukuran bagi pertumbuhan atau kemajuan ilmiah ) . ini berkisar pada pertumbuhan pengetahuan ilmiah , pencirian dan penjelasannya .misalnya dalam melihat bahwa teori einstein lebih unggul daripada teori sebelumnya, apakah ukuranya ?
c.       The quest for a theory of pragmatic action ( pencarian dalam suatu teori tindakan pragmatis ) dalm menentukan suatu teori dalam suatu teori-teori yang salah , bagaimanakah cara untuk mengetahui secara pasti teori yang terkecil kesalahnya?
d.      The problem of intellectual honesty ( problem mengenai kejujuran intellectual ) ini menyangkut usaha mencocokkan perilaku senyatanya dari para ilmuwan dengan teori yang mereka anut setia
2.12   Problem Menurut Philip Wiener
Menurut Philip Wiener para filsuf ilmu dewasa ini membahas problem-problem yang menyangkut:
a.       Struktur logis atau ciri-ciri metodologis umum dari ilmu-ilmu.
b.      Saling hubungan di antara ilmu-ilmu.
c.       Hubungan ilmu-ilmu yang sedang tumbuh dengan tahap-tahap lainnya dari peradaban, yaitu kesusilaan, politik, seni, dan agama.
Dapat dikatakan bahwa secara umum Philip Weiner memfokuskan pembahasan problem-problem filsafat ilmu pada struktur ilmu itu sendiri dan juga pada keterkaitan ilmu yang satu dengan yang lainnya.  Dengan mengetahui struktur ilmu yang dipelajari, hal ini akan sangat membantu seseorang dalam mempelajari ilmunya. Selain itu jika kita mengetahui hubungan suatu ilmu dengan ilmu lainnya, akan dapat dibuat perpaduan yang serasi antara kedua ilmu yang memiliki keterkaitan hubungan tersebut. Hal ini mungkin akan berguna untuk menciptakan suatu disiplin ilmu baru.
BAB III
PENUTUP
3.1     Kesimpulan
          Adapun kesimpulan yang bisa didapat dari pembahasan problem-problem dalam filsafat ilmu adalah sebagai berikut.
1.             Problem Menurut  A. Cornelius Benjamin
Benjamin merinci aneka ragam problem filsafat ilmu dalam tiga bagian: pertama persoalan yang mengenai hubungan-hubungtan teoritis antarilmu dan antara ilmu dengan usaha manusia yang lain untuk memahami , menilai dan mengendalikan dunia ; kedua persoalan yang bersangkut paut dengan implikasi-implikasi teoritis dari kebenaran-kebenaran tertentu dalam ilmu sejauh ini mengubah pertimbangan-pertimbangan kita dari bidang-bidang lain dari pengalaman-pengalaman kita ; ketiga persoalan yang bertalian dengan efek-efek praktis.
2.             Problem Menurut  Michael Bery
a.       Bagaimanakah kuantitas dan rumusan dalam teori-teori ilmiah   (misalnya suatu’ciri’ dalam genetika atau momentum dalam mekanika Newton) bertalian dengan peristiwa-peristiwa dalam dunia alamiah di uar pikiran kita?
b.      Bagaimanakah dapat dikatakan bahwa teori atau dalil ilmiah adalah ‘benar’ berdasarkan induksi dari sejumlah percobaan yang terbatas?
3.             Problem Menurut  B. Van Fraassen dan H. Margenau
Menurut para filsuf ini tiga hal mendasar yang menjadi problem utama dalam filsafat ilmu adalah metodologi, landasan ilmu, dan ontologi.
4.             Problem Menurut  David Hull
Menurut David Hull problem dalam filsafat ilmu secara singkat adalah, adakah suatu filsafat ilmu tunggal yang berlaku merata pada semua bidang ilmu kealaman, atau adakah beberapa filsafat ilmu yang masing-masing cocok dalam ruang lingkupnya sendiri? 
5.             Problem Menurut  David Victor Lezen
Filsuf ini mengajukan dua problem:
a.       Struktur ilmu, yaitu metode dan bentuk pengetahuan ilmiah.
b.      Pentingnya ilmu bagi praktek dan pengetahuan tentang realitas.
6.             Problem Menurut  J.J.C. Smart
Menurut J.J.C Smart problem dalam filsafat ilmu ditekankan dalam dua hal, yaitu pertanyaan tentang ilmu dan perbincangan filsafat yang menggunakan ilmu.
7.             Problem Menurut  Joseph Sneed
Menurut Joseph Sneed, pembedaan dalam jenis proble dalam filsafat ilmu khusus dan jenis problem dalam filsafat ilmu seumumnya yang telah umum diterima adalah menyesatkan. 
8.             Problem Menurut  Fredric Suppe
Menurut Fredric Suppe, problem yang paling pokok dalam filsafat ilmu adalah sifat dasar atau struktur teori ilmiah.
9.             Problem Menurut  D. W Theobald
Menurut filsuf ini , dalam filsafat ilmu terdapat dua kategori problem, yaitu :
a.       Problem-problem metodologis yang menyangkut struktur pernyataan ilmiah dan hubungan-hubungan diantara mereka.
b.      Problem-problem tentang ilmu yang menyelidiki artidan implikasi dari konsep-konsep yang di pakai para ilmuwan.
10.         Problem Menurut  W. H. Walsh
Filsuf sejarah ini menyatakan bahwa filsafat ilmu mencakup sekelompok problem yang timbul dari metode dan praanggapan dari ilmu serta sifat dasar dan persyaratan dari pengetahuan ilmiah .
11.         Problem Menurut  Walter Weimer
Ahli ini mengemukakan empat problem yang berikut :
a.       The quest for a theory of rational inference
b.       The theory and criteria of scientific growth or progress
c.       The quest for a theory of pragmatic action
d.      The problem of intellectual honesty
12.         Problem Menurut  Philip Wiener
Menurut Philip Wiener para filsuf ilmu dewasa ini membahas problem-problem yang menyangkut:
a.       Struktur logis atau ciri-ciri metodologis umum dari ilmu-ilmu.
b.      Saling hubungan di antara ilmu-ilmu.
c.       Hubungan ilmu-ilmu yang sedang tumbuh dengan tahap-tahap lainnya dari peradaban, yaitu kesusilaan, politik, seni, dan agama.
3.2     Saran
            Kami menyarankan pada pembaca untuk lebih teliti dalam membaca materi mengenai problem-problem filsafat ilmu. Dikarenakan materi ini merupakan salah satu materi yang akan dibahas lebih lanjut dalam filsafat ilmu. Selain itu, disarankan kepada para pembaca untuk mencari sebanyak mungkin referensi yang mendukung materi ini agar dapat memahami materi ini lebih baik.

sumber klik
MAKALAH PROBLEM FILSAFAT ILMU 4.5 5 suka tidur PROBLEM FILSAFAT ILMU BAB I PENDAHULUAN 1.1            Latar Belakang Filsafat ilmu merupa...


1 komentar:

  1. Terima kasih atas sumbang pikirnya... Sebaiknya Anda menyertakan juga covernya sehingga pembaca mengetahui dengan pasti, dalam rangka apa makalah ini dibuat, dan ketika mengutip, juga bisa mengetahui nama lengkap pembuat-pembuatnya, terima kasih.

    BalasHapus